Relawan Sebut RSUD Kota Bogor Lamban, Ini Tanggapan Ketum GMKB
banner 728x90

Relawan Sebut RSUD Kota Bogor Lamban, Ini Tanggapan Ketum GMKB

Relawan sebut RSUD Kota Bogor
banner 325x300
banner 451x150

Relawan Sebut RSUD Kota Bogor Lamban, Ini Tanggapan Ketum GMKB


EX-POSE.NET, Bogor – Ketum Gerakan Masyarakat Kota Bogor (GMKB) R. Ridho beri tanggapan terkait penyampaian Pendiri Relawan Sosial Kemanusiaan SPU NKRI Abdul Hamid yang menilai RSUD Kota Bogor lamban dalam penanganan medis. Dan melakukan penahanan kepada pasien Agung Firdaus warga Kabupaten Bogor.

“Saya sebagai ketum di bidang sosial menyayangkan jika ada relawan yang tak memahami tentang pelayanan yang tidak di tanggung BPJS Kesehatan dan prosedur di rumah sakit,” ujarnya melalui WhatsApp pada Senin (10/4/2023).

R. Ridho mengatakan dalam kasus Agung Firdaus, RSUD Kota Bogor telah melakukan pelayanan dengan baik dalam melakukan penanganan medis di IGD dengan hasil diagnosis berkelahi dan memukul kaca. Sehingga tidak bisa menggunakan BPJS Kesehatan.

EX-POSE.NET NEWS : Latest-Trusted-Objective || Terima kasih sudah masuk dan membaca Portal Berita-Berita kami

banner 728x90

“Ada beberapa penyakit yang tidak di tanggung BPJS Kesehatan. Hal tersebut tertuang dalam Peraturan Presiden Nomor 82 tahun 2018 tentang Jaminan Kesehatan,” katanya.

“Dalam peraturan tersebut terdapat 21 penyakit yang tidak di tanggung BPJS Kesehatan. Salah satunya penyakit atau cedera akibat kejadian yang tidak bisa di cegah seperti berkelahi,” tambah Ridho.

Ia mengungkapkan seperti yang di sampaikan dr Armen Sjuhary sebagai Kabid Pengembangan Bisnis dan Pengendalian Mutu RSUD Kota Bogor, managemen telah mengarahkan keluarga untuk membuat laporan polisi. Sebagai syarat tercover Jamkesda Kabupaten Bogor sesuai domisili pasien.

“Pada hari ke empat pihak keluarga pasien baru mendatangi costumer tanpa LP. Dengan bijaksana RSUD Kota Bogor tetap membantu entry data ke platform Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Bogor namun di tolak. Otomatis Agung Firdaus sebagai pasien umum,” ujar Ridho.

Menurutnya, sebagai rumah sakit milik pemerintah anggaran yang di keluarkan harus sesuai dengan standar operasional prosedur (SOP) dan di pertanggungjawabkan.

“Jadi tidak mungkin pihak rumah sakit mengeluarkan pasien tanpa surat yang akan menjadi landasan atau jaminan RSUD Kota Bogor ketika di periksa BPK dan Inspektorat. Dalam hal ini masyarakat banyak yang belum paham,” tegas Ridho.

Ridho mengakui dengan pengalaman pihaknya (GMKB) membantu pasien warga Kabupaten Bogor yang kurang mampu dengan biaya administrasi pun harus menyertakan surat pernyataan.

“Surat peryataan itu atau jaminan administrasi itulah nanti yang akan di berikan RSUD Kota Bogor ketika di periksa BPK dan Inspektorat,” tutupnya.

 

Penulis : Ferra
Editor : Rieke

 

Berita Lain : Pasien Pulang dengan Syarat Surat Pernyataan Menyicil, Ini Penjelasan RSUD Kota Bogor

 

Relawan / Danakirtimedia

Visited 6 times, 1 visit(s) today
banner 325x300 banner 728x90
banner 325x300 banner 728x90